BCG Digital Ventures dan MISC Umumkan Investasi Tiga Usaha


Los Angeles (Antara/Business Wire)- BCG Digital Ventures (BCGDV), pengembangan bisnis dan inovasi perusahaan dari Boston Consulting Group (BCG), hari ini mengumumkan investasi sebelumnya di tiga usaha: SOL-X, Chord X, dan Spares CNX.

Untuk melihat rilis pers yang mengandung multimedia secara penuh silakan kunjungi di sini https://www.businesswire.com/news/home/20210816005088/en/

Investasi BCGDV dilakukan tahun lalu ketika usaha berada dalam mode sembunyi-sembunyi untuk memungkinkan fokus yang lebih dalam pada kegiatan pengembangan bisnis, termasuk kepegawaian, pengembangan produk, dan akuisisi target pasar.

Dengan tujuan mengacaukan industri perkapalan, BCGDV juga telah mengumumkan bahwa tiga usaha maritim bergabung dengan portofolio bisnis dan produk inovatif yang lebih luas dengan dukungan BCGDV serta perusahaan pelayaran internasional terkemuka MISC Group.

Ketiga perusahaan rintisan terpisah ini berbeda dalam pendekatan mereka, namun bersama-sama, mereka dengan kuat menunjukkan kekuatan transformasional dari penerapan teknologi digital dan mendalam secara strategis, seperti AI, ML, dan IIoT, untuk menciptakan efisiensi operasional besar-besaran di seluruh rantai nilai pengiriman dengan cara yang belum pernah dilakukan sebelumnya.

Usaha tersebut akan menjadi pendorong utama untuk kapal pintar, yang memanfaatkan otomatisasi dan teknologi bantu untuk memastikan keselamatan, efisiensi, dan kelestarian lingkungan.

“Dengan 90% barang dunia diangkut oleh kapal, dan mempertimbangkan upaya inovasi yang terfragmentasi, kami yakin investasi ini akan benar-benar transformatif bagi industri maritim, serta industri seperti pertambangan, energi, dan barang industri,” kata Direktur pelaksana & Mitra serta Pemimpin Global dari Praktik Energi BCGDV, Sid Shah. “Kami sangat bersemangat untuk mendukung tim-tim ini dalam perjalanan berani mereka.”

Ketiga usaha tersebut berbasis di Singapura, pusat penting untuk BCGDV yang baru-baru ini ditempatkan di peringkat teratas IMD World Competitive Center dalam daya saing digital.

Usaha

SOL-X mendefinisikan ulang keselamatan maritim dengan menciptakan perusahaan Safety 4.0 pertama di industri yang berpusat pada faktor manusia. Menggabungkan pengetahuan industri yang mendalam dengan IIoT dan AI prediktif, SOL-X berfokus pada peningkatan hasil keselamatan dan kepatuhan, peningkatan produktivitas operasional, dan peningkatan kesejahteraan kru. Dengan 66% insiden maritim yang disebabkan oleh kesalahan manusia, SAFEVUE.ai, solusi unggulan perusahaan, menangani inti faktor manusia dengan menggabungkan Kontrol Kerja dengan data kesejahteraan awak untuk menghadirkan intelijen keselamatan yang mendekati real-time. SOL-X baru-baru ini menandatangani perjanjian di seluruh armada untuk bermitra dengan Eaglestar dan memenuhi tuntutan industri maritim yang terus meningkat untuk keunggulan operasional dan keselamatan.

Chord X, sebuah perusahaan analisis data maritim, memajukan manajemen kapal dengan memanfaatkan sensor, integrasi dan analisis data, pembelajaran mesin, dan pakar manusia untuk mencapai efisiensi operasional serta emisi dalam aset maritim yang besar. Chord X memberikan wawasan prediktif kepada pelanggan, memungkinkan mereka untuk mengambil tindakan korektif segera pada peralatan aset maritim mereka dan menjaga kinerja mereka tetap optimal.

Chord X mengukur dan menganalisis jejak emisi aset maritim. Chord X juga menyediakan modul emisi yang mendukung kepatuhan pelaporan peraturan, memungkinkan peningkatan pengawasan atas pajak karbon dengan akurasi yang lebih besar daripada metode saat ini, dan bekerja untuk memberikan wawasan bagi operator aset maritim untuk digunakan dan dikendalikan dalam menimbang keputusan operasional yang berdampak pada jejak emisi aset maritim mereka. Chord X mencapai pengurangan pengeluaran operasional aset, keandalan aset yang ditingkatkan, dan pembakaran yang lebih bersih bagi pemilik dan operator aset maritim.

Spares CNX menciptakan kembali rantai pasokan pengiriman dengan menyediakan solusi manajemen inventaris otomatis yang dapat melacak siklus hidup suku cadang di darat dan di seluruh armada. Solusi perangkat keras dan perangkat lunak terintegrasi, PROPELLER Ship, menggunakan RFID, QR, dan teknologi pencitraan lainnya untuk memantau lokasi dan konsumsi suku cadang. Insinyur kapal onboard mengikuti alur kerja intuitif yang dibangun ke dalam tablet portabel saat mereka melakukan operasi sehari-hari. Perangkat berinteraksi dengan suku cadang yang telah ditandai sebelumnya, memastikan bahwa informasi yang akurat dan lengkap ditangkap pada waktu dan tempat kerja sementara data mengalir mulus ke sistem PMS atau ERP yang ada.

Platform analitik berbasis AI yang menyertainya, PROPELLER Shore, memberdayakan manajer dan petugas pengadaan dengan wawasan dan rekomendasi yang dapat ditindaklanjuti untuk pengoptimalan tingkat stok, penyeimbangan kembali, dan peluang pengadaan massal ke depan.

Dengan pendekatan unik ini, Spares CNX mengatasi masalah ketidakakuratan inventaris yang merugikan industri pelayaran global hingga 2 miliar dolar AS per tahun dalam kebocoran pengeluaran suku cadang, dengan implikasi besar-besaran pada operasi sehari-hari. Selain fitur kaya yang ditetapkan di pasar saat ini, Spares CNX sedang membangun kemampuan untuk mengatasi gesekan di sekitar FIFO, barang habis pakai, integrasi mitra gudang darat, dan banyak area lainnya.

“Kami bangga berinvestasi di tiga startup digital ini, yang dalam banyak hal memungkinkan kami untuk mengeksplorasi peluang yang tersedia untuk memanfaatkan kekuatan digitalisasi di industri maritim. Tantangan yang dihadapi industri perkapalan yang dibawa oleh COVID-19 global pandemi telah memaksa kami untuk memikirkan kembali pendekatan dan praktik operasional kami,” kata Presiden/CEO Grup MISC, Mr. Yee Yang Chien. "Meningkatkan keunggulan operasional di berbagai bidang, termasuk keselamatan dan efisiensi proses. Saya yakin dengan prospek yang ditawarkan tiga usaha digital dan kemitraan ini akan meningkatkan kontribusi kami terhadap keberlanjutan agenda lingkungan, sosial, dan tata kelola Grup MISC."

Informasi tambahan tentang investasi bersama oleh BCG Digital Ventures dan MISC di Sol-X, Chord X dan Spares CNX, dapat ditemukan di sini.

Tentang BCG Digital Ventures

BCG Digital Ventures adalah perusahaan inovasi, inkubasi, dan perusahaan investasi. Kami menciptakan, meluncurkan, menskalakan, dan berinvestasi dalam bisnis baru yang mengubah industri dengan perusahaan paling berpengaruh di dunia. Tim pengusaha, operator, dan investor kami yang beragam serta multidisiplin bekerja secara lintas fungsi, bergerak cepat dari kertas ke produk ke bisnis dalam waktu kurang dari 12 bulan. Didirikan pada tahun 2014 sebagai anak perusahaan dari Boston Consulting Group, kami memiliki Pusat Inovasi dan lokasi satelit di empat benua dan terus memperluas jejak kami di seluruh dunia.

Tentang MISC

MISC Berhad (MISC) didirikan pada tahun 1968, merupakan penyedia solusi dan layanan maritim terkait energi internasional yang terkemuka di dunia. Bisnis utama Grup terdiri dari pengiriman energi dan kegiatan terkaitnya, memiliki dan mengoperasikan solusi apung lepas pantai, perbaikan dan konversi kelautan, pekerjaan rekayasa dan konstruksi, layanan kelautan terintegrasi, layanan pelabuhan dan terminal, serta pendidikan dan pelatihan maritim.

Per 31 Desember 2020, armada MISC Group terdiri dari lebih dari 100 kapal milik dan disewa yang terdiri dari kapal Liquefied Natural Gas (LNG), Minyak, dan Produk, Very Large Ethane Carriers (VLEC), 14 Floating Production Systems (FPS), dan dua (2) LNG Floating Storage Unit (FSUs). Armada tersebut memiliki kapasitas gabungan bobot mati (dwt) lebih dari 11 juta ton.

 

Baca versi aslinya di sini businesswire.com:

https://www.businesswire.com/news/home/20210816005088/en/

 

Kontak

Jenny Savage

BCG Digital Ventures

Jenny.Savage@bcgdv.com

Leo Grayson

Chord X

Leo.grayson@chordx.co

Alister Leong

Sol-X
Alister.leong@sol-x.co

Anthon Hollstein-Ivarsson

Spares CNX

anthon.hollstein-ivarsson@sparescnx.com0


 

Sumber: BCG Digital Ventures

Pengumuman ini dianggap sah dan berwenang hanya dalam versi bahasa aslinya. Terjemahan-terjemahan disediakan hanya sebagai alat bantu, dan harus dengan penunjukan ke bahasa asli teksnya, yang adalah satu-satunya versi yang dimaksudkan untuk mempunyai kekuatan hukum.

 


Penulis : Lina

Editor : Aditia

Editor : Adityawarman


Berita Populer


Kategori Berita